Friday, November 30, 2012




The miracle is not ours...YET

Hampir sebulan aku mengikuti program bayi tabung di Graha Amerta RSUD Dr. Sutomo, demi mendapatkan buah hati setelah hampir 9 tahun menikah.

Started on October  17, aku kontrol ke dokter, USG dan sorenya langsung mulai proses suntikan hormon. Hasil USG menunjukkan kalo aku punya 7 sel telur, 2 di ovarium kanan dan 5 di kiri dg ukuran bervariasi.  Hari pertama suntik hormon dg dosis 1.5 ampul, lanjut hari ke 2 dan 3. Hormon ini bisa disuntikkan lewat belakang atau di bawah perut, berhubung aku takut sm suntikan aku pilih di belakang aja biar gak usah liat jarumnya yg panjang itu, ngeriiiii....:D. Hari ke 2 msh jg blm berani suntik di bawah perut. Akhirnyaaa hari ke 3, perawatnya jelasin bedanya jarum suntik yg dipake utk suntik belakang dan suntik di bawah perut. Yaaa udahlahhh aku beranikan diri suntik di bawah perut, dan ternyataaaaa....ouuucchhhh...menurutku lbh sakittttt :D

Hari ke 4 pagi, ambil darah utk tes hormon dan USG lagi, ternyata sel telurku semua membesar, masih dg ukuran yg bervariasi. Sore diulangi lg suntik hormon, ternyata dosis ditambah jadi 2 ampul plusss suntikan obat utk menjaga sel telur spy nggak pecah. Naaaa yg kedua ini emang hrs disuntikkan di bawah perut, ya pasrah aja dan ternyataaa yg ini gak sakit :D. Krn aku gak tau kalo suntikan bakal ditambah, aku cuma bawa duit lebih sedikit....jadinyaaa kurang dehhh :D
Hari ke 5 & 6 masih dpt suntikan yg sama, bedanya hari ke 6 sdh ditemani suami yg mulai ambil cuti. Hari ke 7 pagi waktunya kontrol, ambil darah utk tes hormon, USG, bbrp sel telur makin membesar dan matang. Sorenya msh suntik lg krn ada sel 2 sel telur yg ukurannya msh kurang mencukupi.

Hari ke 8 harus ambil darah utk tes hormon lg krn dokter kuatir kelewatan, trus dikasih obat utk suntik jam 11 malam, fungsinya utk ‘melunakkan’ sel telur spy siap dipanen.
Finally, OPU alias ovum pickup dijadwalkan tgl 26 Oktober pagi. Harus puasa mulai jam 10 malam sebelumnya. OPU ini bakal dibius total. Masuk ruang operasi jam 10 an, lsg diukur tekanan darah, pasang slang infus, pasang slang oksigen....terakhir masuk deh anestesinyaa.....
Pas sadar ternyata udah jam 11, msh hrs berbaring smp 1 jam smp bener2 sadar. Krn proses OPU pake bius total  jd gak ngrasain sakit apa2, tapiiii lapeeeerrrrrr....:p

Akhirnya dpt telp dr RS klo hari Senin tgl 29 Oktober jadwalnya ET alias embrio transfer, dan disuruh minum banyak2 trus ngempet pipis smp jam 9. Pas smp RS baru tau kalo dr 5 sel telur yg diambil cuma 4 yg berkembang jadi embrio. Saran dokter ke 4 embrio td dimasukkan semua spy kemungkinan hamil lbh besar. Ya udah nurut aja deh sm dokter. Proses ET ini cepet bgt, krn cuma masukin sel telur ke rahim. Setelah ET hrs berbaring dulu selama 6 jam, spy embrio bisa nempel dg sempurna.

Pulang dr RS dibawain suntikan hormon lg 2 dosis utk membantu kehamilan. 2 minggu kmd waktunya penentuan.  Pagi2 ke RS utk ambil darah dan hasilnya nanti ditelp. Jam 11 siang dpt telp dr RS, hasilnya hamil tapiiiiii HCG nya rendah bgt, masih hrs suntik hormon lagi.
Suntiknya tiap minggu smp 2x, minggu ke3 ambil darah utk tes HCG lg. Karena aku sdh tinggal di Malang, tes HCG makan waktu 2-3 hari. Hr Jumat 23 Oktober ambil darah, hasilnya br Senin.

Hari Sabtu siang ada flek, aku lsg istirahat....smp sore flek bertambah. Akhirnya nancep di tmp tidur smp Minggu pagi, malah ada darah spt haid. Masih was2 ketakutan, ternyata siang hari keluar seperti gumpalan wrn agak putih yg kalo denger2 cerita teman yg sama2 ikut program dan keguguran, itu adlh tanda2 embrio yg gugur. Tambah takut dan msh jg bedrest smp Senin. Senin malam dpt hasil tes darah ternyata HCG cuma 1.72 mlU, rendah bangettttt, dan hasil itu aku sms ke dokter dan perawat di Surabaya, keputusannya program gagal. Jadi embrio yg keluar hr Minggu itu, yg aku harap hanya sebagian saja, ternyata keluar semua, gak ada yg tersisa lagi.

Akhirnya aku ke dokter obgyn di Malang, USG dan ternyata rahimku bersih, tdk ada embrio yg bertahan.

Kecewa, sedih, msh aku rasakan smp skrg, tapiiii aku hanya bisa pasrah bahwa Tuhan msh punya rencana lain yg indah. Bersyukur suamiku selalu mendukungku apapun yg terjadi, begitu jg dg keluarga dan teman2.

Saat ini aku harus segera pulih lg, memikirkan langkah selanjutnya yg harus diambil. Dan juga berserah pada Tuhan, yakin dan percaya bahwa Tuhan selalu memberikan yang terbaik untuk anak2Nya. Amin.

photo taken from http://www.sxc.hu/photo/238808